Motor Baru

image

Sebenarnya dari beberapa waktu yang lalu mau nulis tentang motor ini, namun baru sekarang aja kepikiran buat nulisnya.

Motor ini saya beli di akhir tahun 2014, tepatnya sih 20 Desember. Mungkin ada yang nanya kenapa gak nunggu 2015 saja. Siapa tahu ada model terbaru yang lebih cihuy dan ciamik. Padahal gak terlalu direncanain juga, apalagi sampai milih si Vario Techno PGMfi ini. Pas kebetulan aja motor saya yang lama, Shogun SP– saya manggilnya Si Biru– sakit parah (lagi dan lagi). Dan harus rawat inap di bengkel langganan. Ya gimana mau gak sakit parah, pemakaiannya udah 5 tahunan lebih, udah ganti plat pula.
Nih motor juga tiap hari menempuh jarak yang lumayan jauh, 70km pulang pergi dari rumah ke kantor. Trus juga tiap Sabtu dan Minggu selalu balik ke rumah ortu. Pulang perginya aja udah 200an km. Jadi kebayang lah gimana beratnya perjuangan si Biru tiap hari, tiap bulan dan tiap tahunnya.

Sebelum Si Biru sakit, saya pernah juga survei dan ada niatan mau ganti motor. Udah beberapa dialer yang dimasuki cuma sekadar minta brosur dan nanya ini itu tentang motor yang saya inginkan. Pengennya sih punya motor yang lebih gagah dan performanya mantap, kayak si V-ixion. Apalagi liat sepupu makai ini juga, wuihh pengennya jadi kebangetan. Namun setelah dipikir berulang-ulang, harganya kemahalan. Lagian kan dulu pengen ganti motor dari yang pake kopling ke yang matic aja. Biar pas ditanjakan, jalan gak rata dan sering macet gak cape mindah-mindahin gigi motor dan narik kopling. Alhasil motor V-ixion dicoret dari daftar motor yang diidamkan.

image

Setelah sempat bingung beberapa lama akhirnya mutusin mau beli Scoopy aja. Dengan desain sporty terbaru perpaduan antara warna merah dan hitam. Namun lagi-lagi keinginan untuk punya Scoopy batal. Nih barang apalagi warna merah hitam, banyakkk banget yang nyari. Jadi kalo mau, ya harus inden kata salesnya. Pikir-pikir mau inden tapi kan harus bayar uang muka berlebih dari harga awal motor. Waktu itu sekitar 1,5 jutaan dan kepastian motornya datang pun tidak bisa dipastikan. Halahh. Masa sudah inden, waktu datangnya tuh motor juga gak tau. Kan repot. Lagian kata pacar gak bagus kalo saya make Scoopy. Kesannya kurang gagah trus juga kurang mantap, karena bodi motornya mungil. Ya semakin mantap lah saya untuk tidak memilihnya.

image
estate red yang menggoda

Lah kok kenapa jadi milih Vario Techno?! Ceritanya sehari sebelum Si Biru sakit parah dan harus dirawat, saya ke dialer buat nyervisin motor punya mama. Liat liat eh ternyata bagus juga ternyata si Vario ini. Sempat gamang antara mau Beat atau ini. Singkat cerita besoknya langsung milih nih motor. Langsung akad dan langsung sah lah menjadi milik saya, hahaha.

Kesan memakai motor ini pertama kali adalah berat. Karena terbiasa makai Si Biru yang ramping atau pun motor matic mama yang mungil. Bodi Vario ini termasuk bongsor, tapi bagusnya bagasinya udah helm-in. Helm yang gede aja bisa masuk apalagi cuma sekedar barang belanjaan atau berkas yang kecil.
Sejauh ini masih aman-aman dan nyaman-nyaman saja makainya. Smoga saja nih motor performanya bisa diandalkan, tahan banting di segala medan. Dan senangnya lagi ternyata konsumsi bbmnya irit.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s