Jakarta, kemudian sakit di Bandung

Sebenarnya liburan ke Jakarta dan Bandungnya dari beberapa bulan yang lalu. Cuma saya lagi kumat males nulisnya. Lagian kemarin itu hampir 2 harian sakit. Gegaranya udah tau badan drop eh malah nekat main wahana yang memacu adrenalin kayak Sky Pirates dan Yamaha Racing Coaster di Trans Studio Bandung. Jadinya langsung mual dan mabok. Pada ngerepotin temen satu mobil pula. *iya, saya anaknya emang lemah πŸ˜€

Saya dan teman berangkat Sabtu pagi tanggal 22 Nopember 2014. Teman saya yang lain berangkat Sabtu sore dari Banjarmasin. Sedangkan satu teman saya yang lain berangkat dari Surabaya, karena dia udah cuti duluan dan mudik dulu ke Malang.

image
Saya, Adi, Nuel dan Ari

Sampai di Jakarta, kami dijemput mas Dedi dan Rio. Trus langsung nyari makan Soto Ayam yang harganya lumayan mahal seporsinya 35ribu, yang gak enak *tapi kami ditraktir mas Dedi*. Urusan perut udah kelar kemudian kami cek-in di Pop Hotel Kemang.

Setelah istirahat dan beberes sebentar, kami langsung jalan ke mall. Plaza Indonesia atau Grand Indonesia, sih, yang ada West dan East Mallnya itu. Yang jelas kami ke sana, muter-muter sampai capek. Liat-liat baju bentar di Zara, tapi gak ada yang cocok harganya. Mau ke H&M pun gak pede, jadinya kami ke Uniqlo dan akhirnya beli beberapa baju dan celana lucu. Padahal niat awal untuk belanja pakaian nanti cuma di FO-FO Bandung.

Balik dari mall sekitar jam 6 malem jemput teman dulu di bandara dan ternyata oh ternyata pesawatnya delay 1 jam. Jadilah kami nunggu dan makan malam di bandara dulu.
Abis dari bandara dan puas bermacet-macet ria kami nyari makan lagi dong di warung seafood yang penampakannya biasa saja. Tapi wuihh parkiran mobil dan motornya penuh banget, padahal itu yang jual cuma 1 warung, cuma tendanya gede banget. Ada kali 5 sampai 6 tenda disatuin. Makanannya juga enak-enak semua dari ikan goreng, udang, kerang dan sebangsanya. Pokoknya puas banget. Tenaga udah pulih dan perut udah terisi penuh,Β  kami jalan-jalan lagi dong ke Kemang Food Festival. Jalannya cuma berempat, karena mas Dedi dan Rio balik duluan ke rumah mereka masing-masing. Lagian dari Kemang Food Festival ke hotel kami dekat. Palingan cuma 2 kilometeran. Gak lupa kami mampir di Sevel (ciyee akhirnya jadi anak Sevel juga, haha) beli roti dan cemilan buat besok.

Pengeluaran hari pertama masih aman karena dari hotel, makan soto ayam, dan makan seafood, semuanya dibayarin sama mas Dedi πŸ™‚

image
Pop Hotel Kemang. Sumber: Agoda
image
3 orang tidur di ranjang, saya tidur di sofa πŸ™‚

Di hari kedua kami langsung beberes dan bersiap cek-out karena kami mau dijemput mas Dedi untuk berangkat bareng ke Bandung. Baiknya mas Dedi kami sempat-sempatnya dibawain bubur ayam super lezat. Padahal di hotel dapat voucher sarapan quick bites, cuma dalam pikiran kami palingan cuma dapat roti. Eh taunya makanan berat juga.

Dari hotel kemudian kami jemput Rio dulu, nama daerahnya saya gak tau. Yang jelas dekat dengan TMII. Setelah personil lengkap baru kami berangkat ke Bandung.
Perjalanan cukup lancar, di tol juga gak ada yang namanya macet. Dinikmati banget lah pokonya. Sampai di Bandung langsung kami nyari-nyari hotel Grand Serela Riau yang udah dibookingin sama teman Ari. Hampir 1 jam nyari kok gak nemu-nemu juga dan akhirnya nyasar ke Grand Serela Setiabudi. Padahal udah pakai GPS segala. Karena adek lelah, bang gak nemu, akhirnya kami minta dijemput pihak hotel saja.

Hotelnya agak masuk ke gang, dekat kelenteng kalo gak salah ingat. Bangunannya masih lumayan baru, jadi masih bagus dan bersih. Bersih banget malah. Kemarin masih promo dan kami juga dapat diskon tambahan. Untuk 4 kamar kami cuma bayar sekitar 1,5 juta rupiah saja.

image
Grand Serela Riau via Agoda
image
Dok: pribadi

Setelah istirahat sebentar kami langsung berangkat menuju objek wisata Tangkuban Perahu. Padahal saya dan Nuel pengin ke Kawah Putih, tapi kata teman yang lain jauh dan beda arah, serta mereka juga sudah pernah ke sana, jadilah kami ikut suara terbanyak saja.
Sepanjang jalan menuju Tangkuban Perahu hujan rintik dan lumayan macet.

image

Kalau ke sini sebaiknya siapin masker atau beli sama akang-akang penjual masker, karena di sini bau belerangnya sangat menyengat.

Puas foto-foto, makan jagung dan cemilan serta beli souvenir, kami pulang untuk balik ke hotel. Badan rasanya udah pegal banget. Tapi rasanya belum puas kalo ke Bandung belum ke mallnya. Jadilah kami sehabis mandi dan istirahat langsung bergegas menuju mall untuk sekalian makan malam.
Sehabis belanja belanji di mall, kami pun melanjutkan nafsu belanja kami ke FO-FO yang bertebaran. Ada yang cocok langsung bungkus, kalau gak cocok cari lagi. Gak lupa juga kami nyari oleh-oleh brownies Amanda buat keluarga dan teman kerja.

image
Teman beli sepatu, saya numpang foto doang

(Bersambung…)

Iklan

7 thoughts on “Jakarta, kemudian sakit di Bandung

  1. Hahaha….. iya bener, trs jgn lupa minya angin aromaterphy yang model iklan na artis indonesia yang katax udh go international gt.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s