Taun baru 2017

Yuhuu.. sekian lama ga ngeblog eh tau tau udah 2017 aja. Gimana resolusi 2016 nya? Tercapai kah atau blom. Kalo resolusi ku kemarin masih banyak yang blom tercapai. 

O ya gimana taun baruan kalian kemarin. Liburan ke mana? atau ngumpul bareng keluarga saja.

Kalo aku pas tanggal 31 desember itu kebetulan masih kerja, karna banyak laporan tahunan yang mesti diberesin. Pulang kerja langsung beberes dan balik ke ibukota. Jalanan udah lumayan padat aja, jadi yang biasanya perlu 3 jam menuju ibukota, waktu tempuhnya jadi sekitar 4 jam-an naik motor.

Sampai di ibukota langsung masuk kamar hotel karna temen udah cekin duluan dari siangnya. Booking hotelnya juga rada mendadak karna jadwal liburan ke pulau Jawa atau Bali terpaksa dibatalkan. Tapi demi taun baruan bareng teman ya udah ceritanya staycation aja di hotel bintang ☆☆☆☆

Malamnya ikut gala dinner, tapi di hotel tempat teman bekerja. Karna di hotel yang kami inapin bujet gala dinnernya lumayan mahal, haha.


Puas makan dan nyemil hidangan, pas udah mau detik detik pergantian taun kami ke depan hotel buat main terompet dan liat pesta kembang api. Meriah dan seru banget walopun balik menuju hotel kami menginap harus rela macet macetan di jalan. Karna banyak pengalihan jalur.

Paginya santai santai di kamar trus rencana mo berenang tapi gagal. Kolamnya penuh anak anak kecil. Jadilah berenangnya ga jadi, tapi malah nyoba fasilitas berendam dan saunanya. Ya kapan lagi mumpung ada voucher gratisan hehe.


Jam 1an checkout dari hotel lanjut ke tempat pijat langganan – Kakiku. Karna pijat dan refleksi adalah awal yang indah untuk memulai tahun baru 2017. 

Selamat tahun baru 2017 dan selamat memulai resolusinya 😊😊

Tas bahu ataukah tas jinjing?

Assalamualaikum…

Lama banget ga nulis, terakhir bulan Februari. Maklum banyak kerjaan di kantor. Padahal udah kibar kibar bendera putih pas rapat perdana buat brenti jadi bendahara. Tapi big boss tetap minta, makanya bikin plan dan segala macamnya jadi perlu diurusin bener bener dulu.

Nah ini gada angin gada hujan pun saya tetiba pengen jahit menjahit. Padahal gada dasar sama sekali. Pernah belajar keterampilan cuman pas kelas 2 SMP. Itu pun sepintas lewat.

Tapi berbekal kemauan dan tekad yang keras — termasuk buka gugel dan ngeyutub tutorial bikin tas, jadi termotivasilah buat bikin.

Perjalanan pun dimulai dengan beli segala macam. Penggaris, meteran, gunting, alat jahit, segala jenis lem dan tentu kain.
Padahal pengen banget beli mesin jait portable yang merk Singer atau Brother. Tapi apalah daya belum ada tabungan buat beli itu. Lagian takutnya ini cuma hobi sekedar lewat atau angin anginan doang. You know lah, anak aquarius biasanya moodnya berubah ubah kayak powerangers, haha.

Singkatnya, beli kain trus bikin pola, potong dan jahit. Jahit manual doang. Pake tusuk tikam jejak biar rapet kayak jahitan mesin. Jangan tanya ribet dan pusingnya gimana. Ini bikin tasnya doang ngabisin waktu seharian. Sehari belum selese, dilanjutin dikit di pagi besoknya. Kemudian finishing dengan nempelin kain batik sisa ke badan tasnya. Hasilnya sih lumayan buat pemula dan otodidak gini. Eh tapi tali tasnya kependekan dong. Gak muat di bahu mama. Kalo gak muat di bahu berarti bukan tas bahu dong. Tapi tas jinjing 😂

Untungnya si mama suka. Tapi mama minta tambahin dikasih motif lagi biar tasnya tambah seru. Proyek selanjutnya mau bikin yang dari kain katun Jepang. Tapi di sini kayaknya nyari bahannya susah. Semoga terealisasi. Ga terdistraksi sama hobi baru lagi. Hahaha.

Ini penampakan tasnya. Simpel banget.

image

Star Wars — secuil cerita

Mungkin kalo ada pertanyaan tentang apa beda star wars dan star trek, saya gak akan bisa jawab. Lah ini aja baru kemarin nonton film Star Wars eps.7 The Force Awakens.

Jadi sebelum sebelumnya memang belum pernah nonton serial ini 🙂 Nanti kapan kapan nyari filmnya yang dari episod satu sampe ke enam. Dan katanya nontonnya dari episod 4 5 6 dulu baru episod 1 2 dan 3 nya. Bener gak sih kayak gitu?

Walopun saya gak ngikutin serial film ini tapi saya terhibur kok. Walau rada bingung di awal dengan nama nama karakter di film ini. Jadi gak perlu nonton dari episod 1 juga bakalan ngerti lah dikit dikit isi ceritanya. Dikit tapiiiii, hehe.

Trus yang bikin gondok, itu kenapa aktor Indonesia– Iko uwais, dkk munculnya bentaran banget. 1 atau 2 menitan doang. Padahal sih kalo gak ada adegan kemunculan mereka juga gak begitu penting. Habisnya masa mereka dimakan monster gitu. Apa karna buat promosi film ini aja biar tambah heboh makanya ada cast dari Indonesianya. Secara penonton sini kan banyaknya minta ampun. Ya kalo mau heboh sih kenapa gak ngajakin Aliando dan Prilly dari sinetron GGS aja sih?

Tapi terlepas dari itu semua, ceritanya asik, adegan berantem pake lightsabernya oke, drama antara Han Solo dan anaknya juga oke. Walo ujungnya ngehek.
Eh tapi di cast ada nama pemeran si Lupita nyong’O. Nah temen temen ada yang liat gak di film dia bermain sebagai apa? Soalnya kayaknya saya gak ada liat, atau memang saya kelewat ya?

Dirgahayu Indonesia

Dirgahayu Indonesiaku tercinta yang ke 70.

Terlepas dengan segala keterpurukan ekonomi saat ini– harga daging sapi dan ayam masih tinggi, rupiah semakin melemah, semoga Indonesia bisa menjadi negara yang maju, kuat, makmur dan seluruh rakyatnya sejahtera.

Semoga pemimpin negeri ini diberi kesehatan, kekuatan dan kemampuan untuk memberantas segala korupsi, kolusi dan nepotisme.
Semoga pemimpin negeri ini bisa lebih menghargai para pejuang kemerdekaan dan para veteran dengan memberikan mereka uang pensiun dan tempat tinggal yang layak untuk mereka.

Semoga Indonesia menjadi negara berdikari dan menjadi negara yang disegani oleh negara negara lain.
Merdeka tanah airku, merdeka bangsaku.

image

Hari Buku Nasional 2015

Bukannya latah mau ikutan posting beginian, cuma pas Hari Buku Internasional beberapa waktu yang lalu juga gak ada nulis tentang ini. Nah, pada kesempatan ini saya mau ucapin, Selamat Hari Buku Nasional.

Jadi pas ngecek dan milah milihin buku karya penulis Indonesia, taunya lumayan banyak juga. Kebanyakan sih buku motivasi trus buku-buku Islami karya ustad Yusuf Mansur– soalnya ngefans banget sama beliau ini. Dan yang gak kalah banyaknya tentu saja buku travelling. Walau belum bisa banyak jalan-jalan, tapi dengan membaca perjalanan seseorang saja saya udah senang banget 🙂

image
buku motivasi dan Islami
image
buku-buku travelling yang bikin ngiler

Kalau novel-novel terbaru yang sudah saya baca kebanyakannya saya bawa ke rumah ortu, biar bisa gantian dibaca sama adik.

image
ada beberapa yang belum dibaca dan dikupas plastiknya 🙂

Dan sekarang mau lebih selektif lagi beli bukunya, gak mau kalap belanja dan borong buku pas ada event atau bazar buku. Efeknya buku-buku yang dibeli apalagi yang terbitan dari Indonesia malah ditunda-tunda bacanya, kalah pamor sama terbitan luar negri.

Smoga aja di bulan ini dan bulan mendatang semakin rajin baca buku terbitan Indonesia dan rajin juga mereviewnya 🙂

Kerja di Tambang, Asyik Kok

Bermula dari blogwalking ke sana ke mari eh nemu postingan seseorang tentang pengalamannya bekerja di perusahaan tambang batubara di daerah Sangatta, Kalimantan Timur.

Dari ceritanya mau gak mau saya teringat dengan pengalaman kerja pertama saya setelah lulus kuliah dan jauh dari rumah. Domisili saya di Martapura– Kalimantan Selatan, sedangkan tempat kerja saya di pedalaman Kalimantan Tengah, tepatnya di kecamatan Hayaping, Barito Utara.

Waktu itu saya ditawarin oleh teman sewaktu kuliah untuk menggantikan dia kerja di sana. Soalnya dia diterima menjadi PNS. Karena tergiur dengan berbagai fasilitas dan gaji yang diceritakannya, setengah bulan kemudian saya berangkat ke kota Tanjung (berbatasan dengan kab.Barito Utara) dan kemudian ikut rombongan pekerja tambang ke Barito Utara dengan menggunakan bus karyawan. Waktu tempuh perjalanan sekitar 1,5 jam.

Saya bekerja di perusahaan tambang minyak milik PT. Elnusa Drilling Service. Bukan sebagai teknisi apalagi supervisor, tapi sebagai petugas kesehatan alias medik.
Di sana saya berada satu divisi dengan QHSE (Quality,Health, Savety and Environment) yang dipimpin oleh mas Tengku dari Aceh.
Bahkan saya sekamar dengan dia.

Perusahaan ini dulunya lebih banyak melakukan eksplorasi di Pekanbaru atau Medan. Supervisor dan managernya pun banyak yang didatangkan langsung dari Medan.

Para pekerja tambang tiap harinya ada 2 shift. Shift pertama dari jam 6 pagi sampai jam 6 sore, shift kedua dari jam 6 sore sampai jam 6 pagi. Hampir seluruh pekerja (buruh) tinggal di kota Tanjung. Jadi yang diam dan tinggal di daerah tambang adalah pekerja subkontraktor alat berat, pimpinan perusahaan dan para teknisi, termasuk saya. Jadi saya standby di sana dan harus siap sedia selama 24 jam.

Kantor, kamar, kantin, musholla, kamar mandi dan beberapa ruangan lain di sini berupa kontainer yang sudah dimodifikasi sedemikian rupa yang dilengkapi dengan AC.  Bahkan kamar manager dan supervisor sudah dilengkapi dengan kamar mandi.

Untuk urusan makanan tersedia lengkap di kantin. Tiap hari pasti ada menu daging, udang dan ikan lengkap dengan lauk dan buah-buahan segar. Kalau sedang gak ada nafsu makan, bahkan kita bisa minta dibikinin indomie rebus (ini request saya tiap malam ke orang dapur, hehe).

Bahkan pakaian kita pun sudah ada bagian laundry yang mengerjakannya. Jadi tinggal masukin ke wadah cucian kotor di depan kamar tiap pagi, pada sore harinya pakaian kita sudah diantar rapi ke kamar.

Saya sempat bekerja hampir 4 bulan saja, karena hampir setahun eksplorasi minyak, perusahaan menghentikan segala proses eksplorasi. Dari kabar yang saya dengar, pada intinya adalah minyak di sini terlalu mentah. Jadi kemungkinan beberapa tahun atau puluhan tahun lagi baru bisa di produksi.
Sedih mendengar kabar ini, karena perusahaan sudah habis ratusan ribu dolar atau bahkan jutaan dolar untuk keseluruhan proses eksplorasi ini. Apalagi selama di sana banyak teman baru dari Jakarta, Bandung, Aceh, Medan dan Pekanbaru yang banyak membantu saya.

Of Mice and Men by John Steinbeck

image

Persahabatan sejati. Itulah yang ingin disampaikan John Steinbeck dalam bukunya Of Mice and Men ini.

Persahabatan antara George yang bertubuh kecil dan Lennie yang bertubuh besar namun dungu— tepatnya George selalu menjaga dan melindungi Lennie. Mereka adalah sepasang pengelana. Dulu mereka bekerja di sebuah peternakan di Weed. Namun karena ulah Lennie mereka mendapatkan masalah. Lennie mempunyai keganjilan menyukai sesuatu yang lembut dan selalu ingin membelai atau menyentuhnya. Lennie juga suka sesuatu yang mungil, terutama tikus. Begitu pun dengan kejadian di Weed. Sebenarnya Lennie hanya ingin menyentuh dan membelai gaun seorang gadis. Karena gadis itu mundur tiba-tiba, Lennie semakin menahan dan menjepitnya sehingga gadis itu menjerit dan ketakutan. Karena itulah mereka pergi dari Weed sebab orang-orang di sana mencari mereka.

Sekarang mereka mencoba peruntungan bekerja di peternakan Soledad dengan harapan mereka bisa mengumpulkan uang bersama. Mereka bermimpi memiliki sebidang tanah sehingga bisa hidup dengan damai. Lennie selalu meminta George menceritakan tentang mimpi-mimpi mereka.

Yah”, lanjut George, “kita akan memiliki sebidang tanah yang luas untuk menanam sayuran dan sebuah kandang kelinci dan beberapa ekor ayam. Jika hujan saat musim dingin, kita hanya akan mengatakan, persetan dengan kerja hari ini, lalu kita akan menyalakan api di tungku dan duduk berkeliling sambil mendengarkan suara hujan yang menetes di atap…” (hal.34)

Namun mimpi-mimpi Lennie dan George terasa semakin sulit dicapai karena di sini pun Lennie yang baik hati dan bersifat kekanakan akhirnya mempunyai masalah yang lebih besar lagi. George pun tampaknya tak akan bisa menyelamatkan sahabat sejatinya, Lennie.

Buku ini benar-benar mengharukan. Bahkan Pramoedya Ananta Toer memberikan pujian tentang buku ini dengan “….. Steinbeck menderetkan kata-kata sederhana bermuatan padat, kalimat-kalimat apik dan utuh”

Setelah membaca buku ini saya akan mencari karya lain dari Steinbeck. Apalagi Steinbeck adalah peraih penghargaan Nobel pada tahun 1962.

Keterangan Buku
Judul: Of Mice and Men
Penulis: John Steinbeck
Penerjemah: Isma B. Koesalamwardi
Penyunting: Huzeim
Pewajah Sampul: Iksana Banu
Pewajah Isi: Ufukreatif Desain
Penerbit: Ufuk Press
Cetakan Pertama: Desember 2009
Harga Beli: Rp.20.000,-

Pena Beracun by Agatha Christie

image

Judul buku : Pena Beracun ( Terjemahan dari judul asli: The Moving Finger)
Alih bahasa : Ny. Suwarni A.S
Proofreader : Slamat P. Sinambela
Desain & Ilustrasi sampul : Staven Andersen
Penerbit : PT Gramedia Pustaka Utama
Tebal: 320 halaman; 18 cm

Setelah kecelakaan yang diderita Jerry,  dia disarankan oleh dokter untuk memulihkan saraf dan ototnya dengan tinggal di pedesaan. Bersama adiknya, Joanna, akhirnya mereka tinggal di Little Furze, Lymstock, yang disewa dari Miss Emily Barton– seorang wanita tua yang tidak menikah.

Baru beberapa hari mereka di sana bermunculan surat kaleng dengan isi yang penuh gosip, kotor bahkan keji. Surat kaleng itu juga sampai ke Joanna, yang menyebutkan bahwa ia dan Jerry bukanlah kakak beradik. Mereka semula menganggapnya sebagai lelucon bahwa ada yang tidak suka dengan kehadiran mereka di Lymstock. Tapi akhirnya surat kaleng tersebut memakan korban. Seorang istri ditemukan tewas karena meminum racun sianida, karena tidak tahan dengan isi surat kaleng yang diterimanya.
Benarkah demikian?

Saya tidak akan membahas isi buku ini secara rinci, karena takut akan membuka spoiler. Biarlah pembaca review ini membaca bukunya dan menikmati sendiri jalinan cerita dan ketegangan yang diciptakan Agatha Christie.
Seperti biasa Agatha Christie selalu detil menceritakan tokoh per tokohnya. Alur ceritanya pun selalu bergerak maju. Membuat saya tak ingin berhenti untuk segera menuntaskan dan mencari tahu siapa pembunuh sebenarnya.

Dalam buku ini kita tidak akan menemukan aksi sang detektif kenamaan Hercule Poirot yang selalu menggunakan sel-sel kelabu dalam otaknya untuk memecahkan misteri, namun oleh Miss Marple. Tapi sayang kemunculan Miss Marple hanya di akhir-akhir bab saja, ada kesan kalau kemunculannya pun terlalu dipaksakan.

Karena penyelidikan polisi berjalan lambat, maka seorang nyonya di Lymstock menghubungi Miss Marple yang merupakan kenalannya. Miss Marple dianggapnya ahli dalam masalah dan segala gosip di pedesaan. Benar saja setelah kemunculan Miss Marple, sedikit demi sedikit misteri tentang surat kaleng ini akhirnya terkuak.

Bagi yang baru berkenalan dengan Agatha Christie, saya sarankan untuk membaca karyanya yang berjudul Pembunuhan Atas Roger Ackroyd. Buku ini merupakan buku favoritnya dan dengan buku ini lah yang mempopulerkan sekaligus melambungkan namanya sebagai ratu cerita-cerita kriminal.

Junior Master Chef

Junior Master Chef edisi hari ini, 1 Maret 2015 akhirnya menyisakan 4 besar, yaitu Chaca, Yosua, Akbar dan Curt. Setelah Vina dan Aliya harus pulang karena gagal di babak pressure test.

Tantangan di babak pertama tadi adalah memasak masakan Italia dan Perancis. Tiga orang di tim merah berhadapan dengan tiga orang di tim biru. Pada tantangan ini dua orang terbaik dari masing-masing tim yang terhindar dari pressure test adalah Yosua dan Chaca.

Kalo disuruh memilih, sedari awal saya menjagokan Yosua. Baru kemudian Curt.
Jadi gak sabar untuk melihat aksi mereka  pada episode selanjutnya di Junior Master Chef.