Pengalaman menginap di Airy Rooms

Liburan ke Malang bulan Februari 2017 kemarin saya berkesempatan menginap di Airy Rooms. Tepatnya yg berlokasi di pasar besar Klojen, Malang.

Pertama kali tau airy rooms ini sewaktu nyari-nyari hotel budget di traveloka. Dan nemulah airy rooms ini. Airy rooms merupakan Accomodation Network Orchestrator (ANO) yang bermitra dengan berbagai hotel budget terbaik di seluruh Indonesia, dengan komitmen mengimplementasikan standar yang sama untuk kamar yang mendapat label Airy Rooms. Jaminan kenyamanan di airy rooms diantaranya tempat tidur bersih, wifi gratis, tv layar datar, AC, air hangat, perlengkapan mandi dan air minum gratis.

Saya pesan kamar airy rooms ini dari aplikasinya langsung yang bisa diunduh di playstore. Karena pemesanan lewat aplikasinya kemarin ada promo diskon 30% yang lebih murah dibanding pesan melalui traveloka.

Airy rooms yang saya inapi ini bekerja sama dengan Lily Guesthouse. Jadi di depan guesthouse ini ada plang airy rooms berwarna biru muda. Begitupun di meja depan resepsionis.

Kesan pertama saat masuk kamar adalah nuansanya yang biru muda khas airy. Kamarnya bersih, ranjang double bed-nya lumayan besar, ac dingin, ada hot water di kamar mandi jadi ga bakal kedinginan kalo pengen mandi malam atau pagi pagi buta. Dalam kamar mandi terdapat pouch mandi khas airy yang berisikan sikat gigi, sabun mandi, shampoo dan sisir. Pouch dan isinya tentunya bisa dibawa pulang dong πŸ˜€πŸ˜€

Channel tv lumayan terbatas tapi wifi-nya kenceng banget. Sarapan gak dapet namun dispenser air panas lengkap dengan gula, teh atau kopi tersedia di lorong kamar di tiap lantainya. Dan sepertinya guesthouse ini memang ga nyediain sarapan. Untuk harga per malam 175 ribu (belum diskon 30%) menurut saya sebanding dengan fasilitas yang ditawarkan.
Selain itu airy rooms menyediakan sunrise meal yang berisi air mineral dan snack. Mupeng banget sama kotak sunrise meal-nya, sayangnya sih kotaknya ga boleh dibawa pulang, hehehe.

Saya menginap di sini selama 2 hari 3 malam. Karna guesthouse ini bagus dan lumayan deket dengan pusat kota kayak alun alun Malang ditambah resepsionisnya yang ramah, maka saya memutuskan nambah sehari lagi nginap di Lily guesthouse. Tapi bukan di kamar airy rooms.Karna kamar airy rooms udah full booking 😊 

Apakah saya bakalan nginap di airy rooms lagi? Kemungkinan besar iya, apalagi saat ini mereka sering adain promo murah. Bahkan awal maret kemarin mereka ada diskon 50% harga kamar. Dan tentunya airy rooms ini tersebar ke hampir semua kota kota di Indonesia. Di kota saya aja pas ngecek ternyata ada 7 atau 8 airy rooms dan kemungkinan bakal nambah. Jadi yang budgetnya tipis kayak saya, lumayan banget buat dapat kamar bagus dan dengan jaminan kenyamanan seperti di hotel berbintang.

Liburan gratis ke New Zealand

Nih info buat yang mau liburan bareng keluarga selama seminggu ke New Zealand, gratisssss.

image
Link situsnya liat di capture-an

Syarat dan ketentuan liat di web langsung ya. Semoga saja kalian beruntung. Kalau saya kayaknya cuma penonton saja. Maklum ga punya banyak follower 😆
Pemenang ditentukan dari jumlah like dari postingan yang di share ke media sosial.

image

MyTripMyAdventure ala Kantor

Naik naik ke puncak gunung
Tinggi tinggi sekali…

Siapa sih yang gak kenal sama lagu itu. Pasti udah sering banget dengernya.
Ceritanya 2 minggu yang lalu sebelum berangkat kerja, saya dan teman-teman pergi ke bukit yang lagi hits banget. Bukan ke gunung πŸ˜€

Kenapa dibilang hits banget?
Soalnya sejak masuk acara my trip my adventure di TransTv– yang ke sana kemarin Dion Wiyoko dan Deni Sumargo, bukit ini jadi semakin terkenal oleh khalayak ramai.
Gimana gak terkenal, saya yang sudah bekerja selama 5 tahun di sini saja, baru tahu ada bukit dengan pemandangan seindah ini.

Nama bukit ini, Bukit Langara. Tepatnya berada di desa Lumpangi, masih di kecamatan Loksado, Kandangan yang terkenal dengan wisata air terjun dan bamboo raftingnya.

Jadi daripada saya panjang lebar, mending saya kasih aja foto-fotonya. Dan maaf lebih banyakan foto narsis. Semoga saja masih bisa dinikmati πŸ™‚

image

image

image

image
selfie bareng, karena gak ada yang motoin πŸ™‚

image

AirAsia, Promo Lagi

Jadi nih, ya, abis ngecek twitter (twitter saya @awwgie jgn lupa difollow, ya) iya saya emang fakir followers πŸ˜€ eh kebetulan liat promo-promo dari @kartupos. Lebih tepatnya sih paket wisata yang dihost-in sama mereka. Detilnya bisa klik di sini.
Kemudian ada juga GA yang hadiahnya bisa nginap di Allila Villas Bali. Ntar saya juga mau ikutan, kalo gak salah liat tadi periode GA-nya masih sampai sebulanan lagi.

Abis liat paket wisata dari kartupos, taunya mereka lagi infoin tentang promo dari Air Asia. Saya pun gak mau ketinggalan, langsung lah klak klik twitternya AA. Nah nemulah ini,

image

image
Dan ini
image
Ini juga πŸ™‚

Sumpah saya sama sekali bukan buzzernya kartupos apalagi AA, siapa lah saya yang followernya masih seiprit gini πŸ™‚

Cuma berbagi aja siapa tahu ada yang pengin liburan, lumayan kan lagi ada promo ginian. Saya sih lumayan tertarik karena belum pernah sama sekali naik AA, tapi apa mau dikata AA gak ada yang dari Banjarmasin, jatohnya juga mahal kalo cuma pengin ke Bali atau Lombok doang. Kayaknya masih lebih murah pake Lion atau Citilink, bahkan Garuda pas dicek di tanggal yang saya inginkan.

Buat teman-teman yang hendak berlibur, selamat berburu tiket promo dan merencanakan liburan, ya. Kalau bosen sama tempat wisata yang itu lagi itu lagi, kenapa gak coba mengunjungi Banjarmasin saja.
Biar bisa liat langsung Pasar Terapung trus mengunjungi habitat monyet hidung panjang– Bekantan.

Jakarta, kemudian sakit di Bandung

Sebenarnya liburan ke Jakarta dan Bandungnya dari beberapa bulan yang lalu. Cuma saya lagi kumat males nulisnya. Lagian kemarin itu hampir 2 harian sakit. Gegaranya udah tau badan drop eh malah nekat main wahana yang memacu adrenalin kayak Sky Pirates dan Yamaha Racing Coaster di Trans Studio Bandung. Jadinya langsung mual dan mabok. Pada ngerepotin temen satu mobil pula. *iya, saya anaknya emang lemah πŸ˜€

Saya dan teman berangkat Sabtu pagi tanggal 22 Nopember 2014. Teman saya yang lain berangkat Sabtu sore dari Banjarmasin. Sedangkan satu teman saya yang lain berangkat dari Surabaya, karena dia udah cuti duluan dan mudik dulu ke Malang.

image
Saya, Adi, Nuel dan Ari

Sampai di Jakarta, kami dijemput mas Dedi dan Rio. Trus langsung nyari makan Soto Ayam yang harganya lumayan mahal seporsinya 35ribu, yang gak enak *tapi kami ditraktir mas Dedi*. Urusan perut udah kelar kemudian kami cek-in di Pop Hotel Kemang.

Setelah istirahat dan beberes sebentar, kami langsung jalan ke mall. Plaza Indonesia atau Grand Indonesia, sih, yang ada West dan East Mallnya itu. Yang jelas kami ke sana, muter-muter sampai capek. Liat-liat baju bentar di Zara, tapi gak ada yang cocok harganya. Mau ke H&M pun gak pede, jadinya kami ke Uniqlo dan akhirnya beli beberapa baju dan celana lucu. Padahal niat awal untuk belanja pakaian nanti cuma di FO-FO Bandung.

Balik dari mall sekitar jam 6 malem jemput teman dulu di bandara dan ternyata oh ternyata pesawatnya delay 1 jam. Jadilah kami nunggu dan makan malam di bandara dulu.
Abis dari bandara dan puas bermacet-macet ria kami nyari makan lagi dong di warung seafood yang penampakannya biasa saja. Tapi wuihh parkiran mobil dan motornya penuh banget, padahal itu yang jual cuma 1 warung, cuma tendanya gede banget. Ada kali 5 sampai 6 tenda disatuin. Makanannya juga enak-enak semua dari ikan goreng, udang, kerang dan sebangsanya. Pokoknya puas banget. Tenaga udah pulih dan perut udah terisi penuh,Β  kami jalan-jalan lagi dong ke Kemang Food Festival. Jalannya cuma berempat, karena mas Dedi dan Rio balik duluan ke rumah mereka masing-masing. Lagian dari Kemang Food Festival ke hotel kami dekat. Palingan cuma 2 kilometeran. Gak lupa kami mampir di Sevel (ciyee akhirnya jadi anak Sevel juga, haha) beli roti dan cemilan buat besok.

Pengeluaran hari pertama masih aman karena dari hotel, makan soto ayam, dan makan seafood, semuanya dibayarin sama mas Dedi πŸ™‚

image
Pop Hotel Kemang. Sumber: Agoda
image
3 orang tidur di ranjang, saya tidur di sofa πŸ™‚

Di hari kedua kami langsung beberes dan bersiap cek-out karena kami mau dijemput mas Dedi untuk berangkat bareng ke Bandung. Baiknya mas Dedi kami sempat-sempatnya dibawain bubur ayam super lezat. Padahal di hotel dapat voucher sarapan quick bites, cuma dalam pikiran kami palingan cuma dapat roti. Eh taunya makanan berat juga.

Dari hotel kemudian kami jemput Rio dulu, nama daerahnya saya gak tau. Yang jelas dekat dengan TMII. Setelah personil lengkap baru kami berangkat ke Bandung.
Perjalanan cukup lancar, di tol juga gak ada yang namanya macet. Dinikmati banget lah pokonya. Sampai di Bandung langsung kami nyari-nyari hotel Grand Serela Riau yang udah dibookingin sama teman Ari. Hampir 1 jam nyari kok gak nemu-nemu juga dan akhirnya nyasar ke Grand Serela Setiabudi. Padahal udah pakai GPS segala. Karena adek lelah, bang gak nemu, akhirnya kami minta dijemput pihak hotel saja.

Hotelnya agak masuk ke gang, dekat kelenteng kalo gak salah ingat. Bangunannya masih lumayan baru, jadi masih bagus dan bersih. Bersih banget malah. Kemarin masih promo dan kami juga dapat diskon tambahan. Untuk 4 kamar kami cuma bayar sekitar 1,5 juta rupiah saja.

image
Grand Serela Riau via Agoda
image
Dok: pribadi

Setelah istirahat sebentar kami langsung berangkat menuju objek wisata Tangkuban Perahu. Padahal saya dan Nuel pengin ke Kawah Putih, tapi kata teman yang lain jauh dan beda arah, serta mereka juga sudah pernah ke sana, jadilah kami ikut suara terbanyak saja.
Sepanjang jalan menuju Tangkuban Perahu hujan rintik dan lumayan macet.

image

Kalau ke sini sebaiknya siapin masker atau beli sama akang-akang penjual masker, karena di sini bau belerangnya sangat menyengat.

Puas foto-foto, makan jagung dan cemilan serta beli souvenir, kami pulang untuk balik ke hotel. Badan rasanya udah pegal banget. Tapi rasanya belum puas kalo ke Bandung belum ke mallnya. Jadilah kami sehabis mandi dan istirahat langsung bergegas menuju mall untuk sekalian makan malam.
Sehabis belanja belanji di mall, kami pun melanjutkan nafsu belanja kami ke FO-FO yang bertebaran. Ada yang cocok langsung bungkus, kalau gak cocok cari lagi. Gak lupa juga kami nyari oleh-oleh brownies Amanda buat keluarga dan teman kerja.

image
Teman beli sepatu, saya numpang foto doang

(Bersambung…)

Berburu Tiket Murah di Garuda Travel Fair 2015

image

Woohooo.. Garuda Travel Fair 2015 akhirnya datang lagi. Dan bersyukur banget gak perlu jauh-jauh pergi ke Banjarmasin, soalnya tahun ini diadakan di Banjarbaru. Tepatnya di Main Atrium Q-Mall Banjarbaru dari tanggal 10 sampai 12 April 2015.

Garuda Travel Fair 2015 periode tanggal 3-5 April 2015 sudah digelar serempak di kota Jakarta dan beberapa kota besar lainnya.
Sedangkan untuk periode 10-12 April 2015 nanti digelar serempak pula di kota Banjarbaru, Denpasar, Medan, Pekanbaru, Manado dan kota lainnya.

Smoga saja saya beruntung bisa mendapatkan tiket pesawat promo nan murah ke destinasi impian πŸ™‚

Untuk informasi yang lebih lengkap kalian bisa langsung mengunjungi webnya di http://www.garuda-indonesia.com

Tapi ngomong-ngomong, Traveloka juga ada promo menarik tuh. Pesan tiket pesawat dan hotel bisa dapat diskon 100ribu apabila memesan melalui aplikasinya di android ataupun ios. Periode bookingnya dari tanggal 27 Maret – 10 April 2015. Jadi masih ada waktu selama 3 hari ke depan berburu harga murah, loh. πŸ™‚ πŸ™‚

image

Wisata Susur Sungai Martapura

image

Sebenarnya sudah beberapa waktu yang lalu saya mendengar tentang wisata susur sungai Martapura. Namun baru pada tanggal 22 Februari 2015 saya dan teman berkesempatan mengikuti wisata ini.

Berbeda dengan wisata susur sungai di pagi hari di mana yang lazim dikunjungi adalah pasar Terapung dan pulau Kembang yang lebih duluan terkenalnya, maka susur sungai yang saya ikuti ini dimulai dari titik awal di siring sungai Martapura, tepat di seberang mesjid Sabilal Muhtadin, Banjarmasin.

Sebelum naik ke kelotok yang sudah bersiap, tak lupa kami berkenalan dengan sesama penumpang yang lain. Dan tiga diantara mereka berasal dari Banjarbaru, satu kota dengan tempat saya tinggal. Kelotok yang kami tumpangi mengangkut enam penumpang dan seorang pengemudi. O iya, jangan lupa memakai topi atau jaket karena waktu itu walau sudah jam setengah lima, tapi teriknya matahari masih terasa begitu menyengat. Siapkan juga air minum dan cemilan selama di perjalanan. Waktu itu saya dan teman membawa jagung rebus dan kacang tanah rebus.

Susur sungai atau canal trip dimulai dari sungai Martapura kemudian masuk ke sungai-sungai yang lebih kecil seperti sungai Pekapuran, Kelayan, kemudian Kelayan Besar dan Bagau, sebelum kembali ke titik awal di sungai Martapura.

image

Perjalanan selama hampir dua jam tidak terasa sama sekali karena kami sibuk dengan kamera masing-masing berusaha untuk mengambil dan mengabadikan foto terbaik.

image

Selain terpukau dengan keramahan penduduk dan anak-anak yang mandi di sungai, saya dan teman merasa prihatin karena kesadaran masyarakat untuk tidak membuang sampah ke sungai masih rendah. Terbukti dengan banyaknya sampah plastik dan sampah rumah tangga yang hanyut dan mengapung. Padahal tentu mereka sadar danΒ  sangat bergantung dengan sungai untuk kegiatan mandi, cuci dan bahkan kakus.

image

Semoga saja dengan adanya wisata susur sungai ini, pemerintah kota Banjarmasin bersama-sama masyarakat semakin giat dan bahu-membahu menjaga agar sungai Martapura khususnya menjadi bersih dan terbebas dari sampah.