Tas bahu ataukah tas jinjing?

Assalamualaikum…

Lama banget ga nulis, terakhir bulan Februari. Maklum banyak kerjaan di kantor. Padahal udah kibar kibar bendera putih pas rapat perdana buat brenti jadi bendahara. Tapi big boss tetap minta, makanya bikin plan dan segala macamnya jadi perlu diurusin bener bener dulu.

Nah ini gada angin gada hujan pun saya tetiba pengen jahit menjahit. Padahal gada dasar sama sekali. Pernah belajar keterampilan cuman pas kelas 2 SMP. Itu pun sepintas lewat.

Tapi berbekal kemauan dan tekad yang keras — termasuk buka gugel dan ngeyutub tutorial bikin tas, jadi termotivasilah buat bikin.

Perjalanan pun dimulai dengan beli segala macam. Penggaris, meteran, gunting, alat jahit, segala jenis lem dan tentu kain.
Padahal pengen banget beli mesin jait portable yang merk Singer atau Brother. Tapi apalah daya belum ada tabungan buat beli itu. Lagian takutnya ini cuma hobi sekedar lewat atau angin anginan doang. You know lah, anak aquarius biasanya moodnya berubah ubah kayak powerangers, haha.

Singkatnya, beli kain trus bikin pola, potong dan jahit. Jahit manual doang. Pake tusuk tikam jejak biar rapet kayak jahitan mesin. Jangan tanya ribet dan pusingnya gimana. Ini bikin tasnya doang ngabisin waktu seharian. Sehari belum selese, dilanjutin dikit di pagi besoknya. Kemudian finishing dengan nempelin kain batik sisa ke badan tasnya. Hasilnya sih lumayan buat pemula dan otodidak gini. Eh tapi tali tasnya kependekan dong. Gak muat di bahu mama. Kalo gak muat di bahu berarti bukan tas bahu dong. Tapi tas jinjing 😂

Untungnya si mama suka. Tapi mama minta tambahin dikasih motif lagi biar tasnya tambah seru. Proyek selanjutnya mau bikin yang dari kain katun Jepang. Tapi di sini kayaknya nyari bahannya susah. Semoga terealisasi. Ga terdistraksi sama hobi baru lagi. Hahaha.

Ini penampakan tasnya. Simpel banget.

image